Followers

Friday, 6 December 2013

JAUH 5 TAHUN SAJA




  "order ?" soal Izhar. 

  "bagi akak nasi goreng kampung satu." pesan Maria. Kepalanya hanya menunduk memandang handphone nya. Mesej dari Nur perlu dibalas. Minah ni waktu dinner aku lah yang dia sibuk nak mesej aku sembang pasal boyfriend dia. Haih~ nasib baik lah kau bestfriend forever aku. Kalau tak kau fikir aku nak layan semua ni.

  "air ?"

  "air ? akak nak....."ujar Maria sambil mengangkat wajahnya untuk memandang wajah pelayan yang mengambil pesanannya. Tercengang Maria apabila melihat wajah tampan milik Izhar. Hatinya berbunga riang secara tiba-tiba apabila melihat wajah Izhar.

  "akak nak air apa ?" soal Izhar sekali lagi.  

  "nak awak" jawab Maria dan laju-laju dia menekup mulutnya kerana terlepas cakap.

  "kalau akak nak saya, akak kene jadi isteri saya" jawab Izhar selamba. Mukanya tidak ada rasa malu langsung mengeluarkan jawapan sebegitu kepada Maria.

  "eh? no. no. no. akak bukan nak awak. akak nak teh ais. Teh ais. " jawab Maria laju. Pipi gebunya sudah bertukar menjadi merah. Malu dengan apa yang dikatakan tadi. Maria cepat-cepat menundukkan kembali wajahnya. 

  Izhar ketawa kecil sebelum beredar dari situ. Ada juga yang jenis macam ni.

*****

  Maria yang menanti makan malamnya. Termenung ke arah Izhar yang sedang mengemas meja makan. Matanya hanya tertumpu pada wajah Izhar. Di wajah Izhar bagai ada satu daya tarikan yang membuatkan dia tertarik untuk melihat dan merenung. 

  Izhar sedar akan mata yang memandangnya tapi dia biarkan saja. Dia sudah biasa dengan situasi begini. Sebelum ni ada yang lagi teruk sampai terjah minta nombor phone bagai.

  "Izhar!" panggil Faisul, abang kepada Izhar. 

  "orait!" jawab Izhar. Faham dengan arahan abangnya yang menyuruh menghantar makanan. Dulang yang berisi nasi goreng kampung dan juga teh ais itu diangkat perlahan-lahan dan mendekati Maria dengan senyuman.

  Maria yang sedar akan kehadiran Izhar yang sudah ingin menghampirinya, Gelabah. Handphone di tangan dibelek. Cuba berlakon yang dia tidak sedar akan kehadiran Izhar. Lakonan palsu.

  "your dinner " ujar Izhar lembut. Nasi goreng kampung dan teh ais dipindah ke atas meja. 

  "terima kasih." ucap Maria tidak beriak. Handphone diletakkan kembali di tepi. Matanya hanya tertumpu pada hidangan yang berada di atas meja. Sedap. Maklumlah, dari pagi sampai lah sekarang barulah dia dapat menjamah makanan yang berat. 

  Tanpa rasa segan Izhar terus mengambil tempat duduk dihadapan Maria. Dulang berwarna coklat itu di tolak tepi. Maria terkejut dengan perbuatan Izhar. Apa pulak ni ?

  "eh? Kenapa duduk sini ?" soal Maria bingung.

  "akak makan, saya temankan" jawab Izhar. Maria tercengang mendengar jawapan dari mulut Izhar. Jantungnya sudah berdegup laju. Tegak bulu romanya melihat kehadiran Izhar didepan matanya.

  "nanti boss awak marah" kata Maria untuk menghalau Izhar dari duduk bersamanya. Matanya menjeling pelanggan di sekelilingnya. Nasib baik tak ada orang usya pelik. Kalau tak parah dirinya menahan malu.

  "jangan risau, ini restoran bapak! saya punya." beritahu Izhar. Perkataan bapak ditekan sedikit kuat.

  "tak kiralah ni restoran bapak! awak or nenek! awak. awak pergilah sana." halau Maria. Segan pula bila Izhar duduk semeja dengannya. Sudahlah mereka tidak mengenali diantara satu sama lain. Tiba-tiba nak duduk semeja dan temankan dia makan. Pelik-pelik je budak ni.

  "tadi saya nampak akak pandang-pandang saya. Kenapa ?" Izhar mengangkat kening pada Maria. Maria yang baru hendak mula menyuap makanan kedalam mulut, terhenti. Dia nampak ?

  "bila ? mana ada akak usya awak. Perasan!" ujar Maria untuk menutup malu. Sesudu nasi goreng kampung disumbat kedalam mulut. Perutnya sudah menjerit-jerit kerana lapar.

  "sebab saya perasan lah, saya tanya akak. Tadi waktu saya kemas meja tu, saya nampak akak kusyuk pandang saya. Kenapa ? Jatuh cinta ?" tanya Izhar.

  Maria menggeleng kepala. "hush! tak adalah, sampai ke situ pulak."

  "akak dah ada boyfriend ?"

  "belum." jawab Maria lurus bendul.

  "patutlah akak usya saya." balas Izhar.

  Maria menghirup sedikit air untuk melancarkan saluran tekaknya yang hampir-hampir tersangkut. "apa maksud awak ?"

  "tak ada apa-apa. Makanlah."

  "tengah makan lah ni. awak yang kacau." kata Maria.

  Izhar hanya membalas dengan senyuman. Dia tidak tahu cara ingin berbual dengan Maria. Dirinya seakan hilang kata-kata ingin mengayat. Kenapa ye ?

 Maria yang masih menjamah makanan dengan keadaan yang kurang selesa hanya berdiam diri. Tidak tahu ingin berkata apa-apa. Matanya hanya tertumpu pada nasinya.

  "saya pinjam phone akak jap."  laju tangan Izhar mencapai handphone milik Maria yang berada di tepi segelas teh ais.

  "eh! eh! awak nak buat apa tu ?" soal Maria sebaik saja sedar handphone nya dirampas secara tidak rasmi oleh Izhar. Tangannya cuba dipanjangkan untuk mencapai handphone tetapi gagal kerana Izhar pantas mengelak.

  "akak jangan risau saya tak buat apa-apa. saya save nombor saya je." ujar Izhar sambil menaip sesuatu. Izhar membuat panggilan pada handphone miliknya untuk mendapat nombor Maria. Sempat juga dia save kan nombor phone nya supaya Maria tidak keliru.

  "akak nak buat apa dengan nombor awak ?" soal Maria. Tangan sekali lagi dipanjangkan untuk merampas kembali phone nya tetapi gagal.

  "akak boleh call saya bila akak rasa rindu." ujar Izhar selamba. Yakin benar dirinya mengatakan Maria sudah jatuh cinta pada dirinya. Dirinya pula bagaimana ? Adakah turut sama jatuh cinta ?

  "Izhar!!!" panggil Faisul.

  "nah!" Izhar kembali menyerahkan phone Maria. Maria terus mencapai dan memasukkan ke dalam beg tangannya. Takut benar kalau Izhar buka ruang yang tak sepatutnya dilihat. Sebagai contoh, gambarnya yang tidak bertudung.

  "ok lah akak. akak makan. saya nak buat kerja. kalau rasa rindu mesej atau call saya. Insyaallah saya angkat." kata Izhar dan terus menghilangkan diri membantu abangnya melakukan kerja.

  Maria menganga. Apalah masalah budak tu ?

******

  Kring! Kring! Kring!

  "siapa pulak yang call aku pagi-pagi buta ni ?" marah Maria. Bantal yang dipeluk dicampak ke tepi. Tangannya meraba atas katil untuk mencari handphone. Ish! mana pergi pulak ni ?

  Kring! Kring! Kring!

  "sabar lah!" marah Maria yang sudah menjumpai handphone. Tanpa melihat skrin handphone, Maria terus menyentuh butang hijau. Handphone di dekatkan pada cuping telinga.

  "hmmm ? siapa ?" soal Maria dengan suara serak yang masih mamai. Rambut yang serabai menutupi wajah di tolak ke tepi.

  "akak tidur lagi ke ?" soal Izhar ingin tahu. Mak aii! anak dara sorang ni, jenis yang bangun lewat ke ? Macam mana nak buat jadi bini aku ?

  "mmm, akak tidur lewat lah semalam." jawab Maria tanpa sedar dengan siapa dia sedang bercakap.

  "pukul berapa tidur ?" soal Izhar. Dia ni macam tak sedar je aku call dia. Mamai lagi lah ni.

  "Lepas solat subuh."

  "ok. Mulai sekarang akak kena belajar tidur awal dan bangun awal supaya senang nanti kalau akak jadi isteri saya." ujar Izhar panjang lebar.

  "isteri ?" Maria berkerut dahi. Tiba-tiba dirinya terasa hairan dengan panggilan yang dijawab. Isteri apa pulak ni. Maria melihat Skrin handphone. Matanya yang kabur cuba di buka luas untuk melihat nama pemanggil.

  "Izhar ?" soal Maria.

  Izhar yang mendengar di corong telefon. Tersenyum. Baru sedar lah tu. Agak-agak apa reaksi dia.

  "Izhar mana pulak ni ?" Maria bangun dan duduk bersila. Skrin handphone direnung tajam. Otaknya masih lemah untuk mengingati sesuatu.

  "Hello"

  "ye, saya. Hello. Ini siapa ye ?" soal Maria yang sudah sedar dari mamai.

  "saya Izhar."

  "Izhar ?"

  "ye. Semalam kita jumpa. Remember ?"

  Maria menggaru kepala. " kejap. kejap."

  "restoran~~~" sebut Izhar panjang.

  Maria terkejut. Jantungnya berdegup laju sebaik saja teringat akan jejaka semalam yang cuba mendekati dirinya. Tangan kanannya terus di letakkan pada dada. Sungguh! dia dapat rasakan jantung berdegup laju. Mata Maria sudah terbuka luas. Mulutnya terkedu.

  "hello, are you still there ?"

  "mmm....mmm... ye." tergagap-gagap Maria ingin membalas. Dia sudah tidak senang duduk bila mendengar suara Izhar. Maria sendiri tidak pasti kenapa dia berubah begini.

  Izhar ketawa kecil.

  "kenapa gelak ?"

  "akak gelabah saya call akak ?" soal Izhar yang sudah tersenyum sendiri di atal katil. Hari ini dia tidak ada mood ingin membantu abangnya di restoran. Hari ini dia ingin rehatkan diri sepuas yang mungkin. Petang nanti dia hendak berjalan di Lake Valley pula. Sudah lama dia tidak berjalan ke situ sambil melihat hamba-hamba Allah dan menenangkan fikirannya.

  "ha? mana ada! akak tak gelabah pon." Maria menjeling jam loceng yang tegak berdiri di atas meja kecil di sisi katilnya. Jarum sudah menunjukkan pukul 12.30. Mak aii! matahari dah tegak atas kepala baru aku sedar. Nasib baik mamat ni call aku. Kalau tak mahu sampai asar aku tidur.

  "oookkkk." Izhar ke hilangan kata-kata. Dia bagai tidak tahu cara ingin berbual dengan Maria. Tiba-tiba keadaan terasa sangat kekok.

  Maria yang sudah terdiam membisu. Cuba bersuara untuk menyesuaikan dirinya dengan Izhar. "kenapa awak call akak ?"

  "sebab saya saja nak test akak. Akak angkat ke tidak call saya dan sekarang akak dah angkat call saya. Then, saya dapat rasa yang saya boleh ngorat akak."

  "jangan merepek. bye!" balas Maria dan terus mematikan panggilan tanpa berfikir panjang. Tangannya sedikit mengeletar. Aku gelabah ? maybe~

  Izhar mencebik dan kemudian tersenyum.

****

  Maria yang sudah bosan tahap dewa ke-18 di rumah sedang berjalan-jalan di Lake Valley. Kakinya hanya melangkah perlahan. Sudah beberapa orang yang berjoging melepasi di sebelahnya. Matanya hanya tertacap pada air tasik. Otaknya sedang ligat berfikir. Berfikir tentang Izhar! Maria hairan dengan dirinya yang asyik memikirkan Izhar.

  "kenapa ni? takkan baru jumpa sekali kau dah sangkut dengan dia." ujar Maria seorang diri. Kepalanya di pegang. Sedang Maria sibuk melayan perasaan sambil melangkah perlahan-lahan. Tiba-tiba handphone berdering minta di angkat. Maria terkejut melihat skrin handphone yang tertera nama Izhar. Dia lagi ?

  "Assalamualaikum." Maria memberi salam sebaik saja dia memutuskan diri untuk menjawab panggilan Izhar. Dirinya berani menjawab panggilan Izhar sedangkan jantungnya sedang berdegup laju.

  "waalaikumussalam." jawab Izhar. Tubuh Maria yang sedang berjalan perlahan di hadapannya dengan jarak lebih kurang 8 langkah itu di tenung. Sewaktu Izhar sampai di Lake Valley, dia terperasan yang Maria sedang menuruni motor skuter. Disebabkan dirinya sedang cuba mendekati Maria, Izhar terus mengatur langkah mengekori Maria dari belakang secara senyap.

  "ada apa ?" soal Maria yang tidak sedar langsung dirinya sedang di tenung oleh seseorang dari belakang.

  "nothing cuma saya nak tanya. Akak ada dekat mana ?"

  "mmm.. akak dekat rumah." tipu Maria cuba mengelak. Kalau dia beritahu Izhar dia berada di Lake Valley pasti jejaka kacak itu akan datang ke mari. Jadi lebih baik dia tipu.

  "owhhh dekat rumah tapi kan kak saya ada nampak seseorang macam akak dekat Lake Valley ni. Sama sangat." usik Izhar. Dirinya sudah tersenyum seorang diri.

  Bulat mata Maria. Maria memberhentikan langkah. Matanya terus ke kiri ke kanan mencari kelibat Izhar. Dia ada dekat sini ke ? "sama macam akak ? pelanduk serupa kot ?"

  "akak cari siapa ?" soal Izhar dari belakang.

  Maria tersentak. Tubuhnya kaku. Dirinya dapat merasakan ada seseorang di belakangnya. Jangan-jangan Izhar! Perlahan-lahan Maria menoleh. Hampir terlepas handphone di tangan. Sebaik saja wajah kacak Izhar berada di depan mata.

  Izhar tersenyum menggoda.

  Maria mengundur ke belakang sedikit. Terkejut dia dengan jarak dirinya dengan Izhar. Sangat hampir~

  "awak buat apa dekat sini ?" soal Maria. Gelabah.

  "saya nak jogging tapi bila saya ternampak akak. Terus! hilang mood saya nak jogging. Mood mengorat pula yang muncul." sakat Izhar.

  Pipi Maria sudah kemerahan menahan malu. "merepek"

  "akak nak teman saya makan aiskrim ?"

*****

  "akak, nama akak apa ?" soal Izhar ingin tahu.

  "Maria. Kak Maria." jawab Maria yang sedang kusyuk menikmati aiskrim.

  "umur ?"

  "25 tahun."

  "jauh 5 tahun dari saya. ok lah tu." ujar Izhar tiba-tiba.

  Dahi Maria berkerut. "apa yang ok ?"

  "umur saya 20 so saya rasa tak jadi masalah kalau isteri saya 25." terang Izhar selamba.

  "awak dah ada bakal isteri  ?" soal Maria terkejut. Dirinya bagai terasa sudah terlepas satu peluang yang sangat besar.

  Izhar mengangguk.

  Maria menutup mata sekejap. Aiskrim coklat di tangan sudah terasa lain. Maria terasa hendak membaling saja aiskrim itu ke muka Izhar. Kenapa aku perlu rasa sakit hati ?

  "akak lah bakal isteri saya." ucap Izhar tiba-tiba.

  Maria yang sedang di landa sakit hati. Tiba-tiba terkedu, aiskrim di tangan bagai sudah hendak terlepas. Hebat sungguh cara budak ni mengayat aku. Maria cuba menenangkan diri.

  "akak ?" soal Maria sambil buat-buat nak gelak. Padahal hatinya sudah berbunya riang.

  "iye. akak"

  "akak ni tua pada awak. Tak sesuai lah." Maria memberi alasan.

  "cintakan tak mengenal usia so tak jadi masalah. Lagipon jauh 5 tahun je. Apalah sangat." kata Izhar selamba.

  "awak tu belajar lagi. Nanti kalau awak kahwin dengan akak. Awak nak bagi akak makan apa ?" tanya Maria.

  Izhar ketawa kecil. "saya kaya jangan risau."

  "senangnya cakap." balas Maria.

  "so akak nak kahwin dengan saya tak ? saya melamar ni" ucap Izhar selamba bin badak. Sungguh dirinya berani berkata begitu pada Maria.

  "eh, kejap! kenapa kita sembang pasal kahwin. Kita ni baru je kenal, tak sampai seminggu pon" ujar Maria yang baru sedar dari topik yang sepatutnya tak perlu di bicara.

  "manalah saya tahu, saya tengok akak macam enjoy je sembang pasal nak kahwin dengan saya" 

  Maria menggeleng kepala laju. "mana ada!"

  Izhar tersenyum. "akak boleh tak kalau saya nak kita berbahasa 'saya awak' "

  "silakan. Akak tak kisah pon awak nak panggil apa." balas Maria. 

  "kalau macam tu boleh lah saya panggil awak 'sayang' ?" Izhar mengukir raut wajah gatal. Saja hendak menyakat Maria.

  "kalau rasa nak kena campak dalam tasik tu try lah panggil." ujar Maria berbaur amaran.

  "ganas rupanya." kutuk Izhar berbisik. 

  Maria yang terdengar suara Izhar yang seakan berbisik terus menoleh memandang Izhar. "apa dia ?"

  "nothing." jawab Izhar. 

*******
beberapa bulan......

  Sudah lebih 5 bulan Izhar dan Maria berkawan. Sungguh diantara mereka wujud keserasian untuk hidup bersama. Mereka rajin jogging , makan, berjalan dan bersembang bersama. Kedua ibubapa mereka sudah mengenali mereka di antara satu sama lain. Ibubapa Maria berminat dengan Izhar. Ibubapa Izhar berminat dengan Maria. Walaupon umur mereka agak jauh tapi itu tidak ada masalah di antara mereka kerana Izhar mempunyai sifat yang matang dan Maria mempunya sifat yang tidak matang.

  "Sorry saya lambat." ucap Maria yang baru saja sampai di restoran family Izhar.

  Izhar hanya berdiam diri.

  "i'm really sorry, Izhar. Maafkan saya."

  Izhar masih berdiam diri. Dia hanya menatap wajah Maria yang cemas kerana terlewat datang ke restoran keluarganya. Maria sudah lewat setengah jam. Panas punggungnya menanti kehadiran Maria.

   " Tadi waktu saya nak datang sini, saya dah mandi wangi-wangi tiba-tiba saya terjatuh tergelincir dalam longkang yang entah jatuh dari planet mana entah. Habis baju saya bau busuk. Then saya terpaksa mandi sekali lagi sebab tak nak jumpa awak dalam keadaan bau longkang. Lepas saya siap-siap saya nak naik skuter tiba-tiba minyak pulak yang dah tinggal setitik so saya terpaksa singgah Petronas isi minyak. Now saya dah ada depan mata awak. Sorry~"  terang Maria panjang lebar. Dia risau Izhar marah akan dirinya. Ini baru kali pertama Izhar mempamerkan riak wajah sebegitu. Sebelum ini tidak pula dia tayang riak tak puas hati tu. 

  "saya tak tanya pon." balas Izhar pendek dengan nada dingin.

  "err...err.. saya cuma nak bagitahu. Awak marah ?" tanya Maria.

  Izhar mengangguk. 

  "sorry~ seriously saya minta maaf. Saya janji takkan buat lagi." Maria mengangkat tangan kanan ke dada.

  "saya tengah marah ni and saya nak awak dengar apa yang saya cakap. Faham ?" suara Izhar bernada serious.

  Maria mengigit bibir dan menganggukkan kepala. Jantungnya sedang berdegup laju. Gerun.

  "saya nak awak janji dengan saya yang awak akan cakap 'ya' untuk pertanyaan saya nanti. Got it ?" 

  Maria mengangguk. 

 "ulanglah apa yang saya cakap."

 " ye! saya janji saya akan cakap 'ya!' untuk soalan awak nanti." ujar Maria. Matanya hanya memandang tepat mata coklat Izhar.

  "good. Dengar elok-elok." pesan Izhar.

  "ye" Maria hanya menundukkan kepala.

  Izhar di hadapan terus berdiri menghampiri Maria yang sedang duduk. Dengan perlahan-lahan Izhar melutut di hadapan Maria. Maria yang sedang akan perbuatan Izhar terus memandang Izhar aneh. Apa pula yang dia nak buat ni ?

  Izhar mengeluarkan sesuatu dari poket seluar dan terus mengucap. "sudikah awak menjadi yang halal buat saya ?"

  Maria ternganga. Cincin berlian di depan mata sedang berkilauan di anak mata. Air liur sudah tersangkut di anak tekak. Dia tidak menyangka bahawa Izhar akan melamar dirinya.

  "tadi awak dah janji nak cakap 'ya'" ujar Izhar bila melihat Maria yang tidak ketahuan ingin membalas apa.

  Maria menanmpar lengan Izhar.  

  "so sudi tak awak jadi isteri saya ?"  soal Izhar meminta kepastian.

  "kalau saya tak janji pon saya akan cakap 'ya' dan saya memang nak cakap 'ya!' untuk soalan awak ini. Izhar, jawapan saya untuk soalan awak adalah YA!" jawab Maria dan terus memeluk Izhar. 

  Izhar terkejut dan terus mengangkat kedua tangan ke udara. "jangan peluk saya. Tunggu lepas kahwin." 

  Maria terkejut dengan reaksinya dan terus melepaskan tubuh Izhar. Dia berasa malu kerana memeluk tubuh Izhar yang belum halal untuk dirinya. "sorry."

  "kita buat semua tu lepas kahwin. ok ?"

  Maria tersenyum malu. 

  "nah! sarung lah cincin ni sendiri." arah izhar. 

  Maria mengambil cincin di jari Izhar dan terus menyarung ke jari manisnnya. Muat. "terima kasih."

  "i love you!" ucap Izhar.

  "i love you too!" balas Maria. 


No comments :

 
Template Edited By Aien Story ♥ All Rights Reserved © 18 Feb 2012