Followers

Saturday, 14 November 2015

What do you mean ?

Alisa dan Khairil sudah berkawan hampir 20 tahun. Mereka mula berkawan sejak dari sekolah rendah lagi. Kebetulan pula, rumah Alisa terletak sebelah rumah Khairil. Sudah semestinya mereka adalah jiran. Mereka makin rapat apabila mereka juga duduk bersebelahan di dalam kelas sewaktu sekolah menengah. Pergi sekolah sama-sama, rehat sama-sama dan balik pon sama-sama. Sampai satu tahap tercetusnya gosip disekolah bahawa mereka bercinta. Itu semua cerita ketika waktu sekolah dahulu...

Kini masing-masing sibuk bekerja dan masih bujang.

Tiba-tiba suatu hari...

"Alisa, kamu ada calon tak  ?" soal mama.

"Calon apa, mama?"

Mama menjeling suaminya. " Papa dan mama dan decided. Kitorang nak kahwinkan kamu before kamu 25 tahun."

Alisa mengerut dahi. " Kenapa pulak ?"

"Papa kalau boleh nak kamu kahwin awal elakkan maksiat semua tu. Sekarang ni macam-macam boleh jadi. Kes rogol pon tak tentu hala. At least bila kamu dah ada suami, ada yang nak melindungi kamu. Kalau kamu ada calon cakap pada kami, nanti biar mama uruskan. Kalau tak ada calon biar kami yang akan carikan untuk kamu." bebel papa panjang lebar.

Alisa hanya berdiam diri, mulutnya seakan terkunci. Alisa bukan jenis seorang anak yang suka melawan cakap orang tuanya.

Mama memhampiri dan terus membelai rambut panjang milik Alisa. " Macam mana ? Kamu nak mama dan papa carikan atau kamu nak beri calon kamu yang tersendiri ?"

Alisa memandang anak mata papa dan mamanya.

"Bagi Alisa masa." jawab Alisa pendek.

******

"Weh Khairil."

"Hmmmm"

"Macam mana ni ?"

"Macam mana apa ?"

"Hish kau ni! Aku bercerita tadi kau dengar ke tidak?" Tangan Alisa mencapai bantal disisi dan terus membaling ke arah pintu biliknya. Dari tadi aku bercerita dengan dia pasal masalah aku, dia boleh buat tak tahu. Tak guna punya Khairil. Nasib berborak di telefon kalau depan-depan aku, mahu aku bagi kau penampar sekali.

"Iye aku dengar. Okay sekarang kau nak aku buat apa ?" soal Khairil dengan nada lembut. Dia bukan tidak beri perhatian pada cerita Alisa cuma sekarang dia sedang sibuk mengepit kukunya yang sudah cukup panjang baginya.

"Kau bagilah aku idea or nasihat ataupon cara-cara nak mengelak dari di kahwini oleh kedua orang tua aku"

"Macam ni lah Alisa, buat apa kau fikir susah-susah. Penyelesaian bagi masalah kau tu hanyalah di depan mata kau je. Okay."

"Depan mata aku ? Maksud kau ?"

"Kau kahwin je dengan aku! Habis cerita. Aku bahagia kau pon turut bahagia. Bukankah kebahagian yang kau carikan ?" ayat Khairil dan tersenyum lebar. 

"Weh serious lah! Kau ni kan sejak dah makin nak tua asyiklah mengayat aku tak tentu pasal. Please cari girlfriend cepat-cepat. Please. Bernanah telinga aku dengar." Alisa mencebik. Hairan juga dia, makin Khairil meningkat usia makin selalu Khairil memberi ayat-ayat manis pada dirinya. Mamat ni tak ada girlfriend ke?

"Alisa aku tengah serious ni. Kau sedarkan sejak aku dah makin nak tua ni, aku asyik menyakat kau." ujar Khairil.

Alisa mengerut dahi dan bangun dari katilnya. "Kau tu tak ada makwe sebab tu kau jadi macam tu."

Tangan Alisa pantas menyarung tudung di kepala. Kemuadian menuju ke arah tingkap biliknya dan menyelak langsir. Jelas kelihatan Khairil yang sedang duduk di meja luar rumahnya. 

Khairil melambai. 

Alisa membuka tingkap. 

"Macam ni lah Alisa. Aku rasa better aku jujur dengan kau before terlambat. Aku sukakan kau. Sejak habis sekolah lagi aku dah sedar akan perasaan ni cuma aku ambil langkah berdiam diri sebab aku risau persahabatan kita terputus."

Alisa mengigit bibir. Dia hanya memandang Khairil dibawah. "Kenapa tiba-tiba kau cakap macam ni ? Jangan merepek lah Khairil. Dah lewat ni."

"Aku beri kau pilihan. Kau nak kahwin dengan aku ataupon kau nak kahwin dengan pilihan mama dan papa kau. So ?"

Alisa mengeluh dan diam. 

"Jujur Alisa aku sukakan kau dan aku cintakan kau. Aku nak jaga kau untuk seumur hidup aku. Aku nak bimbing kau. Aku nak belai kau. Aku nak nak jadi suami mithali untuk kau. Kalau kata kau benar-benar tak cintakan aku. Aku akan buat kau cintakan aku." 

Perbualan telefon semakin serious.

"Khairil."

"Alisa. Ini serious tau. Aku bukan prank kau ke apa ke. Jujur aku katakan. Aku sukakan kau. Aku boleh masuk meminang kau bila-bila je tapi aku tak buat semua tu sebab aku risau. Aku risau kau pergi jauh dari aku sebab kau seakan anggap aku sebagai kawan kau. Jadi aku tak berani nak tunjuk rasa cinta aku. Aku pendamkan sejak dari sekolah lagi"

"Khairil aku... Aku..." Alisa sudah merasa sebak. Air matanya mengalir. 

Alisa tidak menyangka kawan yang dia cukup sayanginya sedang menahan rasa cinta terhadapnya. Jujur dia cuma sayangkan Khairil hanya sebagai kawan tidak pernah lebih daripada itu. 

"Alisa aku minta maaf sebab aku terpaksa luahkan dalam keadaan macam ni. Aku risau aku terlambat. Maafkan aku."

Talian telefon di matikan. 

Alisa hanya melihat Khairil bangun dari kerusi dan terus masuk ke dalam rumah.

*******

"Mama! Papa! Alisa nak kahwin dengan Khairil!"

*******

"Assalamualaikum!" mama memberi salam.

"Waalaikumussalam. Eh! Maria! Masuk-masuk." jemput Ibu Khairil.

Mama ketawa kecil. " Lama tak datang rumah kamu, Laila. Walaupon kita ni berjiran. Sihat tak?"

"Alhamdulillah sihat. Itulah pasal rumah sebelah aje pon tapi masing-masing sibuk dengan kerja."

Mama dan ibu ketawa serentak.

"Aku ni datang sebenarnya ada hal ni." riak wajah mama sudah bertukar serious.

"Hal apa ? Macam serious aje. Sebelum tu biar aku buatkan air untuk kamu ye"

"Eh! Tak payah susah-susah. Sekejap aje ni ha. Macam ni lah Laila, aku datang ni sebenarnya aku nak jodohkan anak kamu Khairil dengan anak aku si Alisa tu. Kamu setuju tak ?"

Ibu terus tersenyum lebar. "Inilah yang aku tunggu-tunggukan. SETUJU!"

********

"Aku tak setuju!" Khairil berpeluk tubuh.

Alisa sedikit terperanjat dengan suara Khairil yang sedikit meninggi.

"KENAPA?! Kenapa pulak kau tak setuju?!" balas Alisa suaranya lagi tinggi dari Khairil. 

Pelanggan di dalam restoran itu sudah menjeling kearah mereka yang sedikit bising. Seakan-akan pakwe makwe yang sedang bergaduh. 

"Aku tak setuju" ulang Khairil.

"Apa ni Khairil?! Semalam bukan main kau ucap kata-kata cinta dekat aku. Now?! Kau tak setuju pulak nak kahwin dengan aku ? Kau jangan nak buat aku nampak macam terdesak nak kahwin dengan kau." marah Alisa. Dia sudah tidak peduli orang disekelilinganya. Hatinya panas! Panas dengan sikap Khairil yang cakap putar belit.

" Aku tak akan kahwin dengan kau kalau kau tak rela." jawab Khairil. 

"What do you mean ? Aku tak terpaksa langsung kahwin dengan kau. Aku rela!" 

"tapi kau terdesak sebab kau tak ada pilihan lain. Kau hanya boleh lari dari pilihan mama dan papa kau dengan berkahwin dengan aku. Betul ?" 

Alisa terdiam. Matanya hanya memandang pandangan tajam Khairil.

"Aku... aku.. aku boleh belajar! Belajar bercinta dengan kau..."

"Aku tahu kau macam mana, Alisa. Kau susah. Kau jenis susah nak terima orang dalam hidup kau. Aku hanya akan berkahwin dengan kau bila kau betul-betul cintakan aku." kata Khairil sebelum mengangkat punggung meninggalkan Alisa.

Alisa terdiam dan memejam matanya.

*********

"Mama! Papa! Alisa nak kahwin dengan Khairil sekarang juga!"

********* 

"Aku nak kahwin dengan kau! Sekarang!"

"What do you mean?!" 

"Aku nak kahwin dengan kau! Aku nak belajar mencintai kau! Sebab! selama aku kenal kau, aku tahu kau macam mana. Kau bukan jenis berputus asa dalam buat sesuatu. Oleh itu, pasti kau tak putus asa dalam memikat hati aku. Aku juga takkan akan putus asa belajar mencintai kau sebab aku percayakan kau." ujar Alisa panjang lebar.

*********

Majlis perkahwinan berjalan dengan lancar.

********

"Kata cintakan aku."

" What do you mean ?" soal Khairil hairan. 

"Kalau cintakan aku meh lah tidur sekali dengan aku." ajak Alisa berani walaupon sebenarnya tak berapa berani.

"Langkah-langkah yang berani Alisa." ujar Khairil dan tersenyum sinis.

Alisa mengigit bibir.

******

2 Bulan kemudian....

"Khairil."

Alisa menghampiri Khairil di sofa. 

"Aku nak kau lepaskan aku." ujar Alisa tiba-tiba.

Jantung Khairil berdegup kencang sebaik sahaja mendengar kata-kata Alisa.

"Kenapa?" soal Khairil gemuruh.

"Aku nak kau lepaskan aku juga! Aku cuma nak lebih bahagia" riak wajah Alisa masih selamba.

"What do you mean ?"

"Aku nak kau lepaskan aku dari sesi pembelajaran mencintai kau. Aku nak tamatkan pembelajaran cinta ni semua. Aku dah tak perlukan." 

Khairil diam. Matanya sayup.

"Sebab aku dah cintakan seseorang."

Khairil memejam mata cuba menahan perit dihati. " Siapa ?"

" Aku cintakan Adam Khairil!" Alisa terus merapatkan bibirnya di bibir Khairil.

Khairil terkejut dengan tindakan Alisa.

Alisa menarik kembali bibirnya. 

"Sayang nak bahagia bersama Abang."



Thursday, 5 November 2015

On The Way Bercinta ( 8 )

“Megat! Buat apa tu ?”  Hidni menghampiri Megat yang sibuk mencuci kereta kesayangannya. Sebelum berkahwin aku selalu jugak menumpang Megat, maklumlah besfriend kan ? Tapi rasanya makin rajinlah kami berdua pergi ke U bersama-sama, maklumlah kitorangkan dah kahwin ?

“Tengah cuci jamban.”  Sindir Megat. Sudah terang-terang Megat sedang mencuci kereta , mahu di tanya lagi~

“Uuu… abang Megat kita loya buruk” balas Hidni yang tidak mahu mengalah.

Megat bangun dari mencangkung dan terus merenjis air ke muka Hidni.

“Weh! Basahlah!” Hidni meninggikan suaranya.

Megat menghulurkan sponge berwarna kuning. “Tolonglah cuci sekali.”

“Kereta kau, kau cucilah sendiri.” Ujar Hidni tetapi tangannya masih menyambut huluran Megat. Hidni terus membasahkan sponge dan menggosok pada kereta kesayangan Megat.

Megat tersenyum.

Selesai sahaja mencuci bahagian depan kereta, Hidni terus mencapai getah paip dan memancut pada muka depan kereta tetapi Hidni sudah tersilap langkah kerana air itu terpercik pada tubuh Megat yang sedang mencuci di bahagian tayar.

“Ops! Sorry!” Hidni menekup mulut.

“Hidni!” jerit Megat.

“Sorry. Aku betul-betul tak sengaja.”

“Kena aku sekali lagi, siap kau!” Megat memberi amaran.

Sekali lagi tanpa sedar Hidni terpancutkan air paip itu ke arah Megat. Mati!

Megat mengetap gigi.

“Hidni!” Megat bangun  dan terus mengangkat baldi yang penuh dengan sabun dan disimbah pada Hidni.
Hidni terkedu. Basah baju dan tudungnya. Mukanya seakan terkejut dan matanya hanya melihat Megat yang sedang ketawa berdekah-dekah. Hidni mengigit bibir dan terus memancut air pada Megat tanpa belas kasihan. Akhirnya, bermulalah peperangan air di antara mereka.

Sedang seronok mereka bersuka-ria dan sedang bahagia, kedengaran ada yang memberi salam di pintu pagar. Hidni dan Megat terus menoleh.

Megat seakan terkejut melihat seorang jejaka yang cukup kacak setanding dengan dirinya berdiri tegak di depan pintu pagar sambil tersenyum manis. Mata Megat melirik ke arah Hidni. Jantung Megat berdegup kencang melihat wajah Hidni yang seakan-akan sudah jatuh cinta pada jejaka itu. Megat mengigit bibir. Ada persaing pulak~

Hidni terkejut sebaik sahaja menoleh memandang tuan punya suara. Mata Hidni seakan bersinar-sinar memandang wajah yang cukup tampan bagi dirinya. Tanpa sedar Hidni terus mengukir senyuman yang begitu manis.

“Assalamualaikum” kali kedua Adam memberi salam.

Hidni dan Megat menjawab serentak. “Waalaikumussalam.”

Adam tersenyum manis dan melangkah setapak.  “Saya baru pindah sebelah rumah.”

Hidni dan Megat sama-sama menghampiri pintu pagar yang sudah tersedia terbuka.

“Baru pindah ? Kitorang tak sedar pon.” Hidni masih tersenyum manis.

Megat sudah terasa lain. Situasi apakah ini ?

 “Saya pindah semalam. Hari ini baru ada peluang nak tegur jiran-jiran. Ini saya ada bawa sikit buah tangan. Adik saya baru belajar buat kek, kebetulan keknya menjadi so saya nak bagi sikitlah dekat jiran saya.” 
Adam menghulur bekas yang berisi kek.

“Oh! Terima kasih.” Hidni menyambut huluran Adam. Megat hanya tersenyum. Dia tidak tahu ingin berbuat apa kerana dia kurang selesa dengan jejaka di hadapannya.

“Saya Adam.” Adam menghulur tangan untuk bersalaman dengan Megat. Megat menyambutnya.

“Megat.”

“Saya rasa saya lebih tua rasanya. Umur saya 28. Megat ?” tanya Adam.

“Oh, nampaknya saya kena panggil Encik Adam ni abanglah sebab umur saya baru 23.” Megat ketawa kecil.

Adam turut ketawa. “Nampaknya begitulah. Ini isteri ?”

“Ha…” belum sempat Megat ingin menjawab. Hidni terus mencelah.

“Tak…. Saya adik Megat.” Hidni tersengih manja.

Megat sedikit terkejut dengan Hidni yang menipu Adam. Kenapa Hidni perlu menipu ?

“Oh! Adik ? Abang ingatkan isteri. Maaf ye.”

Megat tersenyum kelat. “It ok.”

“Abang pindah dengan siapa ye ?” Hidni cuba mengorek rahsia.

“Abang pindah dengan adik abang. Oklah Megat dan…”

“Hidni. Nama saya Hidni.” Hidni memperkenalkan diri. Megat sudah rasa sedikit terguris dengan sikap Hidni.

“Okaylah, Megat dan Hidni. Abang balik dulu ye. Ada banyak kerja nak kena siapkan. Kalau ada apa-apa bolehlah kita tolong di antara satu sama lain ye.”

“In Syaa Allah.” Jawab Megat dan Hidni serentak.

Adam melambai tangan dan Hidni membalasnya. Megat disisi hanya tersenyum plastik.

“Megat! Kita dapat jiran yang handsome lah~” ujar Hidni dan terus memandang Adam yang sedang menuju ke rumah sebelah.

“Sukalah kau kan ?” soal Megat dengan nada sedikit serious. Megat terus sahaja memusingkan tubuhnya dan melangkah masuk ke dalam rumah.

Hidni memandang belakang tubuh Megat.

*****
Dari siang tadi Megat tidak bersuara. Bila diajak makan, Megat hanya mendengar arahan tanpa sebarang bantahan. Hidni tidak tahu kenapa Megat berubah jadi begitu pendiam. Aku ada buat salah ke ?

Tok! Tok! Tok!

Hidni terus membuka pintu bilik Megat. Mata Hidni terus menangkap susuk tubuh Megat sebaik sahaja membuka pintu bilik. Kelihatan Megat sedang duduk di meja dan sedang menaip sesuatu di dalam laptop.
Hidni menghampiri. “Megat”

Megat menoleh dan memusingkan kerusinya. Megat tidak bersuara, dia hanya memandang Hidni.

Hidni mengurut belakang leher. Dia tidak selesa dengan pandangan mata Megat itu. Jantungnya berdegup kencang.

“Ehmm… Kau okay?”

Megat mengangguk. “okay.”

“Kalau kau okay kenapa kau tak nak bercakap dengan aku ?” tanya Hidni yang tertanya-tanya sejak siang hari tadi. Selepas Adam balik, Megat terus berdiam diri.

Megat menggosok dahi lembut dan mengeluh. “ Aku tak nak cakap dengan kau sebab sahaja.”

“Kenapa sahaja pulak? Selalunya kau suka melayan aku tapi hari ni tak! Lepas saja abang Adam balik kau terus masam muka dengan aku. Kenapa? Apa yang aku dah buat?” soal Hidni lagi. Suara Hidni sudah pon meninggi. Geram!

“ Aku tak tahulah kau ni betul-betul tak tahu apa yang kau dah buat atau kau pura-pura tak tahu.” Kata Megat serious.

Hidni mengerut dahi. “Apa maksud kau ?”

“Kau keluarlah. Aku nak siapkan kerja aku.” Megat terus kembali menyambung kerjanya. Hidni tidak dihiraukan. Pandai-pandailah kau cari sebabnya.

Hidni mengeluh dan melangkah keluar dari bilik. Pintu bilik Megat di tutup perlahan.

“Hidni cuba fikir apa yang kau dah buat. Think!” Hidni mengambil tempat di tangga. Kedua-dua tangannya memegang kepala cuba mencari sebab kenapa Megat berkelakukan sebegitu.

“ Lepas Adam balik, Megat terus bad mood.” Hidni bercakap seorang diri.

Hidni mengigit kukunya. Tiba-tiba…

“Ha!!! Aku tahu kenapa!!!” Hidni mengangkat punggung dan terus masuk ke dalam bilik Megat.
Megat hanya buat tidak peduli.

“ Megat! Aku minta maaf! Aku tak sengaja bohong Adam kata aku ini adik kau. Aku memang tak ada niat. Mulut aku tiba-tiba terus bohong macam itu. Maaf! Sorry Megat” Hidni memohon maaf. Mata Hidni hanya memandang belakang tubuh Megat. Tangannya di genggam kuat. Hidni terasa bodoh bila melakukan perkara itu. Kenapa aku buat macam itu ?

Megat berpusing mengadap Hidni. Matanya memandang tajam Hidni.

“Kenapa kau bohong macam itu ?”

Hidni mengigit bibir. “Maafkan aku. Aku betul-betul tak sengaja. Aku sendiri tak jangka aku boleh tipu macam itu. Maafkan aku, aku janji aku tak buat lagi. Nanti aku akan cuba jujur dengan Abang Adam. Sorry.”

Megat tersenyum sinis. “Okay. Maaf diterima.”

“Kau maafkan aku macam tu je ?”

Megat mengangguk. “Kenapa ? Kau tak nak aku maafkan kau ?”

“No. Maksud aku senang betul kau maafkan aku. Setengah orang kan sampai kena bersyarat bagai but kau tak~” Hidni mengambil tempat di atal katil Megat.

“Sebab aku percayakan kau.” Jawab Megat ringkas.

Tiba-tiba jantung Hidni berdegup laju. Hidni mengerut dahinya. Kenapa ini?

“Aku percayakan kau dan aku harap kau takkan musnahkan kepercayaan aku terhadap kau. Okay?” tambah Megat dan kembali pusing mengadap laptop.

“Okay.” Jawab Hidni yang tidak selesa kerana jantungnya berdegup kencang. Tangannya menyentuh dadanya.

“Aku nak sambung buat kerja. Jangan kacau aku.”

 “Megat.” panggil Hidni.

“Hmmm.”

“Kau dah maafkan aku kan ? Aku nak tidur sini boleh tak ?”


Megat kembali memandang Hidni. “Kalau hari-hari nak tidur dengan aku, lebih baik tak payah tidur asing.”

 
Template Edited By Aien Story ♥ All Rights Reserved © 18 Feb 2012