Followers

Wednesday, 17 December 2014

SAYA MINAT PEKERJA SAYA



T-shirt bewarna kuning disarung sepantas kilat pada bentuk badan yang agak slim seperti artis korea gittew~ . Ceh! sempat lagi kau perasan ye. Kini giliran kemeja petak bewarna turquoise pula disarungkan pada badan untuk menjadikan jaket pada t-shirt berlengan pendek dan seterusnya, tudung bawal berwarna hitam dipinkan sepantas mungkin. Hujung tudung bawal dilemparkan ke belakang. Kulit muka yang putih lagi bersih dan tidak dicalit sebarang make up itu di tampar dengan kedua-dua belah tangan.

Aku dah lambat nak pergi temu duga, mana sempat nak calit apa-apa, lagi pon aku bukan lah jenis yang suka menconteng muka. Dari kecil aku dilatih supaya tidak menyentuh sebarang make up. Kata ibu 'muka cepat tua kalau selalu pakai make up'. ye ke ? argh! tak payah peduli lah dengan make up tu! aku dah lewat!

Beg sandang bewarna hitam disangkut pada bahu. Segala fail untuk temu duga dikepit dibawah ketiak. Nasib baik ketiak aku dah pakai deodorant. Kalau tak, tak pasal-pasal aku tak dapat kerja sebab fail bau hapak!

Kaki yang agak pendek laju menuruni anak tangga tanpa memikirkan keselamatan. Dah tak ada masa nak fikir pasal keselamatan. Aku dah cukup lewat untuk pergi temu duga. Ini semua kerana jam loceng yang mati tak tentu pasal. Semalam ok je aku tengok jarum tu bergerak. Pagi ni lah yang dia pergi bunuh diri.

"ibu! Nurul pergi dulu tau!" aku terus melompat dua anak tangga yang terakhir dan berlari menuju ke luar rumah. Puan Arifah menggelengkan kepala melihat anak daranya. Nasib baik aku kejutkan dia. Kalau tak sampai ketengahari lah dia tak bangun. Itu lah mengadap lagi laptop tu lewat-lewat malam. Konon lah nak update blog untuk para peminat. Siapa yang minat dia pon aku tak tahu. Tengokkan dah lewat nak pergi temu duga.

*****
Disebabkan terlalu lewat untuk pergi temu duga aku terus melintas jalan tanpa melihat kiri dan kanan. Tiba-tiba dari arah tepi kedengaran bunyi hon kereta yang kuat menghampiri aku yang berada di tengah-tengah jalan. 'bila masa pulak! kereta ni muncul'

Bila melihat kereta yang semakin hampir dengan aku, aku hanya keras berdiri disitu. Aku terkaku kerana terlalu terkejut dengan kehadiran kereta itu. Segala anggota badan aku secara tiba-tiba tidak dapat berfungsi dengan baik. Aku terus pejamkan mata dan berserah diri. Adakah hari ini hari terakhir aku untuk hidup ? 'Ya Allah, kau selamatkanlah aku dan panjangkanlah umur ku.'

Tiba-tiba, terasa ada tangan yang menarik aku ke tepi jalan. 'Alhamdulillah, aku masih bernafas.'

Aku dapat merasakan yang aku sedang menyentuh rumput. eh? kejap. rumput ke ? aku mengerut dahi dan terus membuka mata perlahan-lahan, ingin juga melihat apakah jenis rumput yang aku sentuh sebab rumputnya lain macam saja. Lembut!

Terbutang mata aku sewaktu melihat rumput yang begitu lembut. Ini bukan rumput! ni rambut! Aku terus mengalihkan tangan daripada rambut berwarna perang itu.

"are you crazy ?" soalnya kasar. Aku tersentak dari lamunan. Aku menurunkan pandangan untuk melihat tuan punya rambut.

Glup! Aku menelan air liur yang tiba-tiba tak nak turun ke tekak.

Ternganga mulut aku sewaktu melihat seorang jejaka tampan yang berada di bawah aku. Mak aii! ni hero aku ? bohong sangat aih! awat handsome sangat.

"are you ok ?" soalnya lagi. Melihat tiada sebarang riaksi dari aku. Dia menggoncang bahu aku perlahan. Minah ni sedar ke tidak ni ? keras semacam saja.

Aku hanya diam memerhati wajahnya. Putera raja mana pulak lah yang mai terjun dari langit selamatkan aku ni. Rasa tak percaya pulak bila ada jejaka tampan yang sudi menarik tangan aku untuk menyelamatkan aku. Aku berangan ke ? minta menampar sikit.

Aku tersedar dari lamunan bila terasa pipi aku di cucuk dengan jari. "ha ?" aku mengangkat kening.

"are you ok ?" ulangnya.

"ok." aku menganggukkan kepala seperti burung belatuk. Masih teruja sebenarnya melihat jejaka tampan dibawah aku. Free-free dapat letak kepala atas dada dia. Muahahaha!

"habis tu, bangun lah!" dia terus menolak aku ke tepi. Terkejut aku dengan tindakannya. kasarnya dia ni! kalau nak suruh aku bangun pon. Cakap lah elok-elok. Hei! budi bahasa budaya kita tau! aku sekeh juga mamat ni kejap lagi. Dah lah aku masih dalam trauma ingin dilanggar kereta. Kalau ye pon cakap lah baik-baik.

Dia bangun dan menepuk belakang seluarnya untuk membuang debu yang melekat akibat jatuh menyelamatkan aku tadi. Aku turut bangun apabila melihat dia bangun. Segala fail yang berterabur diatas tepi jalan dikutip.

Selesai mengutip fail-fail yang berterabur, aku terus mengucapkan " thank you " aku menundukkan sedikit kepala tanda hormat.

Kedudukan kot berwarna hitam dibetulkan. "hmm" dan terus berlalu pergi.

Terbutang mata aku melihat jejaka tampan yang hanya berlalu pergi. Weh! macam tu je dia blah. gila kerek~~~ siapalah nak kahwin dengan dia. Macam tak adab je mamat ni nak cakap 'sama-sama'

"kurang ajar je aku tengok dia ni. sedih! " bebel aku seorang diri. Aku jumpa kau! siap! la. Memang aku bagi kau kelas cara beradab dengan seorang wanita dan kau juga lah yang jadi anak murid aku yang duduk meja paling depan.senang nak bagi penampar. Salah sikit, bagi penampar.

Apa yang aku berangan ni. Aku dah lewat! aku terus berlari menuju ke bangunan yang nampak mewah lagi megah di tengah-tengah bandar Kuala Lumpur.

*****

"temu duga dah habis ke ?" soal aku dengan nafas yang tercungap-cungap. Mana tak tercungap-cungap. Aku berlari naik tangga sampai tingkat 5. Lepas tu baru naik lif, konon lah mula-mula masuk bangunan ni nak naik lif. Tengok-tengok dalam lif dah macam tin sardin. Penuh dengan pekerja-pekerja syarikat sampai ada yang terkepit dekat dalam lif. Sedih aku tengok, demi kerja mencari duit untuk makan diorang sanggup melakukan apa saja.

"dah habis 10 minit lepas cik" jawab seorang wanita yang tersenyum manis. Eh? dia boleh senyum manis pulak dekat aku. Kau tahu tak betapa malangnya aku hari ni. Dah lah tadi hampir-hampir kene langgar. Nasib baik ada mamat biadab mana entah yang jadi hero selamatkan aku.

"hah! cik, boleh tak kalau saya nak masuk interview. boleh ye, cik ?" tangan wanita itu aku
genggam erat. Mak aii. lembut betul tangan dia, ni mesti kes tak pernah buat kerja-kerja rumah ni.

"tak boleh lah cik. Boss busy" dia kembali menarik tangannya. Tak suka pegang tangan aku la tu. biasalah tangan aku ni kan kasar, maklumlah orang selalu buat kerja rumah. Bukan yang selalu duduk depan laptop. main tekan-tekan huruf je macam adik manis ni.

"boleh lah cik. please! tolong lah saya. saya nak makan apa, kalau saya tak dapat kerja ni. tolong la" aku cuba meraih simpati, mana lah tahu. Tetiba boss call cakap 'next!' dan dia baik hati nak interview aku.

"kejap ye, saya cuba hubungi dia" wanita manis yang berselendang merah jambu itu terus mendail number. Aku tersengih. Berjaya juga aku bohong dia. Ceh! konon, tak dapat kerja nanti tak dapat makan, padahal hari-hari aku pau mama dengan papa minta duit nak shopping.

"Encik Adam, ada seorang lagi yang nak masuk interview." ujarnya.

Tak sampai 30 saat. Si gadis manis dihadapan aku terus meletakkan gagang telefon. Aku hanya memerhatinya menunggu jawapan. Harap-harap aku dapat interview. Tolong lah! aku dah tak larat nak menjelajah bandar lain semata-mata ingin mencari kerja.

"Cik boleh masuk. Silakan." dia tersenyum memandang aku. Itu saja yang dia cakap. Aku dah boleh masuk interview. Hai~ lain macam aje. Ini mesti kes boss ada skandal dengan perempuan ni. Ye tak ?

"terima kasih" aku menundukkan sedikit kepala dan terus berlari mencari bilik untuk menjadi sesi temu duga meminta kerja. Wah! tak sabar ni.

*****
TOK! TOK! TOK!

"masuk" kedengaran suara garau dari dalam menyuruh aku masuk.

"Bismillahhirrohmanirrohim" aku menolak perlahan pintu kayu yang nampak macam mahal. tapi sekali aku tetak guna kapak. Confirm! pecah.

Aku jalan menunduk aje waktu masuk kedalam biliknya. First step nak interview kerja mesti lah tunjuk sopan. Wanita melayu moden lah katakan, pakai baju skinny datang minta kerja. Aku mengangkat muka sebaik saja sampai didepan meja tuan punya syarikat, untuk melihat siapakah gerangan yang bakal menjadi boss aku. Mana lah tahu, tetiba jatuh cinta dengan bos sendiri. Boleh lah aku terus kahwin dan hidup senang lenang. Tak payah nak pau-pau duit ibu dan ayah. Buang air liur je semua tu. Ceh! Interview pon belom kau dah berangan nak kahwin dengan bos.

"oh, hantu jebon!" glup! aku menelan air liur tatkala melihat bos yang aku berangan nak kahwin tu mamat biadap! What the fish! oh. Nak pengsan-pengsan. Oksigen-oksigen.

"oh, you" ujarnya dengan muka yang serious. Aku tersenyum kelat.

"duduk" arahnya. kerusi roda dihadapannya aku tarik dan terus meletakkan punggung. muka yang agak kecewa apabila tahu mamat biadap menjadi bos pada syarikat terkemuka ini disorokkan. Senyuman plastik cap sampah yang dipaparkan.

dia menadahkan tangan meminta sesuatu. Aku mengerut dahi. Dia ni nak apa?

"resume" ujarnya. la nak resume. Awat tak cakap, ada mulut gunalah cik abang oiiii.

"ooo. nah!" aku menghulurkan fail bewarna biru dengan bersemangatnya. Fail yang mengandungi resume sudah bertukar tangan.

"hobi you apa ?" soalnya secara tiba-tiba.

Aku mengangkat kening. Minta kerja kene tahu hobi ke?

"makan." jawab aku dengan selamba lembunya.

"bukan main tengah-tengah jalan?" aku mengerut dahi mendengar soalannya. Dia ni kenapa ? nak ajak aku gaduh ke ? nasib baik tak ada gelanggang gusti kalau tak dah lama aku smack down mamat ni.

"tadi tu bukan hobi saya. saya betul-betul nak kene langgar." aku cuba menerangkan padanya tapi langsung tidak di ambil peduli. Matanya hanya menatap laptop yang berada diatas meja. Tangan pula menari-nari diatas keyboard.

"aku memang suka cakap dengan patung" ujar aku sedikit bisik.

"apa awak cakap ?" Adam mengerutkan dahi. Minah ni kutuk aku ke ?

"nothing" aku menggelengkan kepala. Nasib baik dia tak dengar. Kalau tak, disebabkan mulut yang tak berapa nak ada insuran ni lah menyebab aku tak dapat kerja. Aku menampar bibir aku perlahan.

"saya terima awak kerja. Esok datang awal" ujar Adam.

Aku mengangkat kening. Weh! senangnya minta kerja. Harap-harap gajinya pon berbaloi~ tapi aku ada satu masalah. Mamat ni macam mana ?

*******
Sebulan kemudian...

"Nurul!" jeritan suara garau yang mengisi setiap ruang pejabat itu mengejutkan aku. Nak tercampak mug kaca yang agak mahal itu bila dikejutkan dengan suara yang Adam mengaum memanggil nama aku. nasib baik sempat sambut.

"mamat ni kan! memang tak pandai nak panggil orang elok-eloklah! hish!" ngomel aku. Laju tangan aku membancuh kopi untuk Adam. Dah dekat sebulan aku kene buli dengan Adam bila dekat pejabat. ada je dia nak marah aku lepas tu suruh aku masuk bilik dia, yang tak boleh blah! dia panggil aku masuk pejabat dia, kau tahu tak dia buat apa ?! dia suruh aku duduk depan meja dia tanpa buat apa-apa. Haih~ aku rasa ada wayar yang putus dalam otak boss aku ni. Aku sure ada. SURE!

****

"nah!" aku meletakkan mug diatas meja Adam. Baru kaki aku hendak melangkah meninggalkan pejabat Adam.

"Nurul! wait!" ujar Adam. Adam menghampiri aku yang sudah berdiri didepan pintu. Ha! apa kene pulak boss aku ni.

"apa lagi boss~" lemah sahaja nada yang keluar dari mulut aku.

"tolong kemaskan meja saya, banyak paper lah" arah Adam tiba-tiba. Ok~ ini kali pertama dia suruh aku kemaskan meja dia. Selalunya dia panggil Maya sebab Maya lebih arif dalam hal-hal yang ada dalam pejabat Adam.

"kerja saya banyak lagi tak siap ni." balas aku.

Adam mengangkat kening.

"awak boss ke saya boss ?" soal Adam. Kedua-dua belah tangan dimasukkan kedalam poket seluar. Kesian aku tengok boss aku ni, itu ajelah gaya yang paling macho yang dia boleh buat. Confirm! tak boleh jadi model.

"boss lah boss." jawab aku bila tersedar diri ini sudah kurang ajar sama boss yang dah bayar gaji aku.

"so ?" soal Adam tiada riak. Aku hairan lah dengan dia ni, dia ni tak pernah senyum ke? or ada penyakit tak boleh senyum. Hush! susah ni kalau dapat penyakit tak boleh senyum ni.

"iye-iyelah, saya buat" jawab aku dan terus mengemas meja Adam yang tak bersepah langsung tu. Paper yang dia kata banyak tadi tu pon. Aku tengok tersusun elok aje, memadai je bohong sebab nak buli aku. Adam ? dia hanya memerhatikan tingkah laku aku mengemas mejanya sambil menikmati kopi yang aku sediakan untuknya. Kerek betul boss aku ni!.

*****

"Nurul!" jerit Adam dari pintu pejabat. Pen ditangan aku terus tercampak ke udara bila terdengar jeritan Adam. Mamat ni kan! period agaknya. Maklumlah baran tak tentu pasal, lepas tu nak jerit-jerit panggil nama aku. Masalah betul!

"weh!" Maya mencuit paha aku.

"apa ?" soal aku sambil mengutip pen yang jatuh.

"aku rasa boss suka kau lah!" ujar Maya sedikit kuat dan mencucuk pinggang aku. Sekali lagi tercampak pen yang baru saja aku kutip. Ey~ minah ni!

"apa yang kau merepek ni ?!" soal aku. Sekali lagi aku menunduk untuk mencapai pen yang ada diatas lantai.

"weh, dengan cara boss pon aku dah boleh tahu lah~" balas Maya dengan lagak ahli sihir jahat.

"iye lah tu. kau tu selalu buat cerita dongeng." aku cuba menafikan apa yang dikatakan oleh Maya. Takkan lah Adam nak suka dekat aku. Cara Adam itu yang Maya kata Adam suka aku. confirm! Maya ada masalah penglihatan.

"Nurul!" sekali lagi jeritan Adam membuatkan aku tercampak pen ke udara. Aku menggosok dada. biadap betul mamat ni. panggil lah elok-elok. Ya Allah! sabar je lah aku dapat boss macam ni. Kalau aku ada sakit jantung dah lama aku K.O.

"ha! tengok tu. Dia rindu kau lah tu" ujar Maya.

Aku mencebik. " kau ni memang budak tv lah! stop-stop! jangan nak merepek. Aku pergi dulu" aku mencapai pen yang ada diatas lantai dan terus berlari ke bilik Adam. Apa pula mamat ni nak.
*******

"awak lunch dengan siapa hari ni ?" soal Adam. aku mengangkat kening. Aik! apa kene boss aku ni, tanya aku lunch dengan siapa. nak ajak aku date ke~

"sorang je sebab Maya nak date dengan boyfriend dia." jawab aku sedikit hampa. Aku baru je nak pau si Maya belanja aku makan. sebab hari tu aku dah belanja dia makan so ini maknanya turn aku tapi tengok lah ada je dia putar belit cerita nak pergi date dengan boyfriend dia. CHOI!

"good! awak lunch dengan saya je hari ni." ujar Adam.

Aku terkedu. Dia nak pergi lunch dengan aku? Alhamdulillah, inilah dikatakan rezeki. Rezeki berpakej! dapat makan dan dapat tuan yang bayar makanan aku. Walaupon boss aku ni baran tak tentu pasal, tapi dalam diam-diam. Aku ada lah sikit syok dekat dia. gila kau! kalau kau taK syok kat dia maknanya kau bukan wanita biasa. Handsome ooo boss aku ni.

*******

"awak single ?" soal Adam tanpa segan silu.

mendengar soalan Adam, tersedak aku dibuatnya. aku menghirup sedikit milo ais.

"single ?" soal Adam.

Aku mengangguk tanda 'ya'

"kenapa ? boss minat kat saya ?" soal aku sekadar gurauan. Walaupon dalam gurauan debaran dihati masa terasa. Jantung aku ni dah nak luruh waktu dia tanya aku single ke tidak.

"yep! saya minat awak" mendengar pengakuan boss aku yang berani mati ni. Rasa macam nak terjegil! terbutang! tersembol! terkeluar! biji mata coklat aku ni. Serious?! apa yang aku dengar ni.

"ala~ boss ni, main-main pulak." aku kembali menyambung suapan, terketar-ketar tangan aku pegang sudu. Jantung nak meletop dah ni!

"seriouslah. saya minat pekerja saya yang sorang ni." Adam memuncungkan mulut ke arah aku. terlepas sudu yang aku pegang. haih~ aku tahu bibir mu cantik , gebu dan pink! tapi tak payah buat macam tu. Ada jari kan! tunjuklah! guna-guna bibir pulak~ choi!

"awak ok ?" soal Adam prihatin, risau pulak si Nurul ni kene heart attack.

"kalau macam tu. Alhamdulillah" ujar aku sambil menadah tangan dan mengaminkannya.
"Alhamdulillah ? why ?"

" sebab saya pon minat dekat boss!" ujar aku dengan pengakuan berani mati. Aku tersenyum malu.
"kalau macam tu! moh le kita kahwin!" ajak Adam. Dia berdiri dan menghampiri aku. Mak ai! lajunya. Baru cakap suka takkan dah ajak kahwin.

tiba-tiba Adam melutut di hadapan aku. Aku terkedu. Apa dia nak buat ni ?

"sudikah awak menjadi suri rumah saya ?" soal Adam dengan suara yang agak menggoda. Aku mencebik. tak romantik langsung ayat dia. Ceh! tapi tak apa.

Aku berdiri dan terus memberi jawapan "saya terima!"
Adam tersenyum gatal. "esok nikah ?" soal Adam lagi. Aku mengundur ke belakang. Menakutkan pulak dengan boss aku ni.

"esok ?!" aku terus mencapai beg dan berlari lintang pukang. Seram pulak bila Adam ajak kahwin esok.

"Nurul. wait!!!!" Adam turut berlari mengejar Nurul. Seluruh pelanggan di restoran itu gelak melihat drama tak berbayar.

"Boss!!! Next year kita kahwin! " jerit Nurul.

THE END :)

KAMU YANG MENGGANTI



Kejadian yang meragut 2 nyawa yang amat penting dalam hidup Maria dan Muhd amat menyedihkan. Maria adalah anak perempuan tunggal bagi sepasang suami isteri yang telah terkorban dalam kemalangan jalan raya. Sebegitu juga dengan, Muhd. Muhd adalah abang kepada Maria. Kini mereka sudah tidak mempunyai apa-apa. Arwah kedua ibu bapa mereka bukanlah orang yang berada. Mereka hanya hidup dengan apa yang diperlukan sahaja. Keluarga mereka dahulu hidup dengan penuh kasih sayang daripada kedua ibu bapa mereka. Kini, kasih sayang itu tidak dapat dirasai lagi. Kasih sayang itu sudah kembali kepada yang Maha Esa.

Muhd dan Maria duduk ditepi kubur kedua ibu bapa mereka. Masing-masing merenung tanah merah tersebut dengan minda yang kosong dan hati yang sedang perit ditinggalkan orang yang disayangi. Mata Maria tidak henti-henti mengalirkan air mata jernih. Air mata itu dibiarkan mengalir ke pipi dan jatuh ke tanah perkuburan itu. Kehilangan kedua ibubapanya adalah sesuatu perkara yang dia tidak pernah terfikir. 

“ ibu… Ayah… Kenapa tinggal Maria ? Kenapa tinggalkan abang? Ibu Ayah tahukan yang Maria tak boleh hidup tanpa ayah dengan ibu. Maria sayangkan ayah dan ibu. Kenapa tak bawa Maria sekali ? Maria tak sanggup ditinggalkan macam ni.. Ibu.. Ayahhhh.. bawalah Maria sekali. Tolonglahhh Maria merayu sangat-sangat. Bawaklah Maria. Bawalah~”  Maria menyentuh lembut tanah merah itu.

Muhd hanya melihat adiknya dan menggenggam erat tangan adiknya. Tiba-tiba bahunya disentuh dari belakang.

“Muhd, jom balik.” ujar Taufiq.

Muhd mengangguk dan Taufiq terus kembali ke keretanya.

“adik.. jom kita balik. Dah sejam kita kat sini. Jom.”  Kata Muhd dengan suara yang sedikit serak kerana menahan rasa sedihnya.

“Abang.. adik nak duduk sini. Nak temankan ayah dengan ibu. Kesian ayah dengan ibu.. Abang..” 

“Maria. Tengok abang.” Muhd menarik dagu Maria untuk mendongak memandangnya.

“Allah lebih sayangkan ayah dengan ibu. Allah juga sayangkan kita berdua sebab itu Allah bagi ujian macam ni supaya kita sentiasa ingatkan dia.Mungkin Allah tarik ibu dan ayah tapi suatu hari nanti mungkin ada hikmahnya. Maria tahukan semua yang hidup perlu teruskan hidup. Maria tahu kan  ?”

Maria mengangguk lemah mendengar kata-kata abangnya. Air matanya masih mengalir.

“ Abang pon sedih dengan kehilangan ayan dan ibu tetapi dengan adanya Maria disisi abang. Abang masih ada orang yang sayangi abang. Abang janji takkan tinggalkan Maria. Okay sayang ? Maria sayangkan ibu dan ayah kan ? Kita balik. Mandi , solat dan berdoa banyak-banyak untuk ibu dan ayah. Okay ? Jom.” Pujuk Muhd dengan penuh kasih sayang. Mari seorang yang beruntung kerana mempunyai abang yang sangat bertanggungjawab dan menyayanginya.

Maria mengangkat punggung dan terus memeluk tubuh abangnya. Mereka berdua berjalan dengan air mata yang tidak henti dari mengalir dan pergi meninggalkan tanah perkuburan itu. Taufiq hanya memandang tubuh kedua-dua beradik itu didalam kereta.

*****

“Maria.” panggil puan Laila.

Maria menoleh. “ye, mak cik.”

Puan Laila tersenyum. “ Maria gunakan bilik ni ye. Ini bilik kakak Taufiq waktu sebelum kahwin. Sekarang dia dah kahwin so Maria boleh gunakan. Abang Muhd akan tidur dalam bilik Taufiq. Okay ?”

Maria mengangguk. “terima kasih Mak cik.”

“sama-sama”  baru sahaja Puan Laila ingin melangkah pergi. Maria sempat meraih tangan Puan Laila.

“Makc ik. Terima kasih ye. Bantu kami dua beradik dalam keadaan macam ni. Terima kasih sangat-sangat. Maria janji lepas je abang dapat kerja dan kitorang dapat bayar duit sewa rumah. Maria dan Abang Muhd akan keluar dari rumah ni. Maria janji!”  kata Maria.

Tadi selepas pulang dari tanah perkuburan. Maria dan Muhd ingin pulang ke rumah sewa tetapi mereka dikejutkan dengan barang-barang dan beg mereka sudah berada diluar rumah. Maria dan Muhd ketika itu terlalu buntu dan terpaksa meminta bantuan Puan Laila dan Taufiq.  Muhd sedikit terkejut dengan hutang sewa yang tidak dibayar oleh arwah kedua ibubapanya. Muhd dan Maria sibuk belajar dan tidak tahu terhadap masalah kewangan arwah ibubapanya kerana ibu bapanya sentiasa berkata yang mereka mempunyai wang yang cukup. 

“Maria dengar sini. Mak cik tak kisah kalau Maria dengan Muhd nak tinggal sini. Mak cik bosan dengan Taufiq tu. Asyik berdua aje dengan dia. Ni dah ada Maria, adalah jugak mak cik ni nak berteman. Mak cik tak kisah. Nak tinggal sini lama-lama pon tak pe. Maria dengan Muhd tak payah terburu-buru. Okay? Ambillah sebanyak mana pon masa.”  Puan Laila tersenyum sambil mengusap pipi lembut milik Maria.

Air mata Maria mengalir lagi. “ Terima kasih mak cik.”

“bukan mak cik tapi mama. Okay ? Mama. From now Maria boleh panggil mama, MAMA. Okay ?” 

“ah ?” Maria sedikit bingung. Mama ?

“dah. Pergi mandi, solat lepas tu turun. Kita makan malam.” ujar Puan Laila dan terus menuruni tangga.
Maria hanya diam membisu memandang  belakang tubuh Puan Laila. Matanya memandang ruang tingkat 3 banglo milik Puan Laila.

*****

“Taufiq! Weh dah 3 hari aku tinggal dekat rumah kau. Aku minta maaf, weh. Aku tengah usaha cari kerja tetap ni. Aku harap kau faham. Lagi beberapa hari, aku keluar. Kau jangan risau. Okay ?” Muhd menepuk bahu Taufiq yang sedang leka bermain telefon bimbit.

Taufiq memejam mata apabila mendengar maaf dari Muhd.

“weh! Berapa kali aku nak cakap yang aku tak kisah. Kau duduk sini untuk forever and ever pon aku tak kisah. Aku sebenarnya memang nak kau duduk sini. At least, aku ada kawan tau nak berborak nak bermain. Okay ? Aku tak kisah. PERCAYALAH!” terang Taufiq dan terus menghulur telefon bimbitnya.

Muhd melihat telefon bimbit milikTaufiq. “Instagram banyak followers baiiii…”

Taufiq ketawa kecil. “kawan kau memang hot.”

“tapi Taufiq… tak eloklah. Adik aku tu anak dara, kau ni anak teruna. Tak eloklah. Serious, tak elok. Sudahlah aku kerja part time kat speedmart tu. Mama kau pula jarang ada kat rumah. Kau je yang melepak dalam rumah ni. Bahaya tau! Tinggalkan kau dengan adik aku. Aku dah faham sangat perangai kau ni.” 
Muhd mengambil posisi duduk bersila diatas katil di sebelah Taufiq yang sedang berbaring.

“alaaaa… kau berhentilah kerja! Kau kerja dengan aku ? Nak ? Kau kerja jadi PA aku. Mama aku boleh bayar!” Taufiq menampar paha Muhd.

“engkau ni cakap… senang je. Aku tak nak menyusahkan sesiapa dalam rumah ni. Cukuplah korang bagi kitorang tempat tinggal. Tu pon aku rasa aku tak boleh nak balas jasa mama kau tau. Jasa kau!”  luah hati Muhd.

“okay2. Macam ni.. apa kata kau tinggal sini 2 bulan. Dalam 2 bulan ni kau kerja lah or kau kumpul duit ke. Kau buatlah apa kau nak buat. Lepas 2 bulan ni kau nak keluar dari rumah pon boleh. Aku tak kisah.” Cadang Taufiq. Taufiq benar-benar bosan dengan kehidupan hariannya. Dia perlukan teman disisinya sementara menunggu kepulangan kakaknya dan abang iparnya dari luar Negara.

“adik aku ?”

Taufiq mengerutkan wajahnya. “adik kau ? Kahwin je lah dengan aku. Senang cita.”

“kau nak ?”

Taufiq ketawa. “kau izinkan ke ?”

“kalau tuan badan ok. Aku ok je. Sebab aku tahu kau ni sesuai jadi laki orang. Aku perhati kau lama dah. Dari start kawan sampai sekarang aku selalu target kau jadi adik ipar aku. Kau nak  ?”

Taufiq bangun dari katil dan menuju ke bilik air. “haish! Jangan merepek lah. Pasal adik kau, kau jangan risau. Nanti aku ambilkan mak Jah kat kampong. Bolehlah dia temankan adik kau. Mak jah tu cuti lama sangat!”

Muhd ketawa. “Terima kasih Taufiq.”

Taufiq kembali keluar dari bilik air. “ Baru hari ni kau senyum.”

Muhd mengerut dahi. “Ah ?”

****

Sudah hampir 2 minggu Maria dan Muhd tinggal di rumah Puan Laila. Segalanya berjalan dengan lancar. Tidak ada sebarang masalah pon yang berlalu. Maria menjalankan tugasnya seperti anak dara puan Laila. Maria banyak membantu Mak Jah dan Puan Laila dalam segi mengemas rumah dan memasak. Puan Laila sedikit seronok dengan kehadiran Maria ke rumahnya. Puan Laila berharap bahawa anaknya Taufiq bakal berkahwin dengan perempuan seperti Maria.

Muhd terus mengumpul duit untuk membayar sewa rumahnya. Taufiq pernah menghulurkan duit untuk membayar sewa rumah tersebut tetapi Muhd berdegil tidak mahu menerimanya. Walaupon Puan Laila seorang yang kaya raya dan mampu memberikan mereka pinjaman wang yang sangat besar tetapi Muhd tahu dia mungkin tidak mampu membayarnya. Oleh itu, Muhd lebih rela mencari wang tersebut dengan peluhnya sendiri. Sudah banyak permohonan perkerjaan yang diminta Cuma rezekinya masih belum tiba.

“Mama, buat apa ?” soal Maria yang baru turun dari tangga dan terlihat tubuh Puan Laila yang sedang membancuh susu. Kini, Maria lebih terbuka untuk memanggil Puan Laila ‘Mama’

“Mama, bancuh susu. Mama setiap malam kene minum susu sebab memang rutin mama dari kecil lagi.” Tangan Puan Laila laju mengacau air di dalam gelas tersebut.

“ooo.. kalau macam tu nanti setiap malam Maria bancuhkan untuk mama. Okay ?”

Puan Laila ketawa kecil. “ok! Mama tuntut~ Ehm. Kenapa Maria turun ? Tak boleh tidur ?”

Maria menggelengkan kepala dan tersenyum plastic. “Maria teringatkan ayah dengan ibu.”

Puan Laila memandang anak mata Maria. Kini, air mata Maria sudah bersinar-sinar tanda ingin ada air mata yang hendak mengalir turun. Puan Laila memeluk tubuh Maria. Maria turut memeluk tubuh Puan Laila. Dia rindukan kasih sayang seorang ibu. Dia rindukan belaian ibunya. Allah itu maha Adil. Allah tarik ibu, Allah berikan Mama. Alhamdulillah, masih ada orang yang baik untuk memberikan kasih sayang yang ikhlas sebegini rupa.

“Maria sedekahkan Al-Fatihah banyak-banyak dekat ayah dengan ibu ye. Doakan mereka. Maria kalau nak story apa-apa , Maria datang dekat mama. Mama akan dengar semuanya. Okay ?” Puan Laila melepaskan pelukan dan mengusap pipi Maria.

Maria mengangguk.

“Mama masuk tidur dulu ye. Mama mengantuk sangat. Esok pagi mama ada meeting. So jumpa subuh nanti ?” gurau Puan Laila dan terus berlalu pergi.

Maria tersenyum.

OHOK! OHOK!

Maria terkejut dengan bunyi batuk yang sedang menghampiri dapur. Pintu peti ais ditutup dan terus mencapai gelas kaca di tepi sinki. Bunyi batuk itu tidak dipedulikan. Tekaknya yang kering ini lagi penting. Maria terus meneguk air sejuk.

“tak tidur lagi ?” soal Taufiq yang terjaga dari tidur kerana tekaknya teramat kering.

Maria menggeleng. “ tak boleh tidur.”

Taufiq mencapai gelas kaca milik Maria dan menyoal Maria. “tuangkan.”

Maria mendengar arahan Taufiq dan hanya memerhati  Taufiq yang sedang meneguk air sejuk. Ini adalah kali pertama Maria berdua-duaan dengan Taufiq. Selama 2 minggu dia dirumah ini. Maria tidak pernah mengenali Taufiq walaupon Muhd sudah berkawan dengan Taufiq hampir  4 tahun.  Beza umur Maria dan Taufiq hanya 4 tahun. Taufiq dan Muhd mempunyai umur yang sama.

Taufiq memicit kepalanya yang terasa pening. Bibir yang basah itu dilap dengan belakang tapak tangan.
“kenapa tak boleh tidur ?” soal Taufiq.

Maria menggeleng kepala dan kembali menyimpan botol air sejuk tadi.“Maria naik atas dulu ye.”

Taufiq menganggukkan kepala dan matanya menghantar tubuh Maria meninggalkan ruang dapur. Tiba-tibA, mata Taufiq makin gelap dan akhirnya Taufiq jatuh rebah ke lantai.

Maria yang baru hendak menapak menaiki tangga. Terkejut dengan bunyi kaca yang pecah dari arah dapur. Maria kembali berlari ke dapur. Terkejut apabila melihat tubuh Taufiq yang sudah rebah dan tangan yang luka akibat terkena serpihan kaca.

“Taufiq! Taufiq! Bangun. Awak! Awak! Bangun!” Maria mengangkat kepala Taufiq dan letak di atas ribanya. Pipi Taufiq ditampar lembut .
Apabila tidak ada sebarang respon dari Taufiq. Mari mengambil keputusan untuk jerit sekuat hati memanggil Muhd dan Puan Laila.

“MAMA!!!! Abang!!!!! Mama!!!!! Mama!!!! Abang!!!!” jerit Maria sekuat hati. Tubuh Taufiq yang bersandar di tubuhnya dipeluk erat.

****

“Awak dah sedar ?” Maria mengelap peluh yang keluar dari dahi Taufiq.

Ohok! Taufik mengangguk. “Mana mama dengan Muhd ?”

“Diorang semua kerja. Mak Jah ada dekat bawah. Tengah masakkan bubur untuk awak.”

“Auw!” Taufiq terasa perit ditangannya apabila dia ingin menggerakkan tangan kanannya. Aduhai! Tangan kanan cedera nak buat kerja macam mana ni ?

“oh! Awak ingat tak apa yang jadi dekat tangan awak ni ? Nak saya cerita kan ?” soal Maria ramah.
Taufiq hanya memandang mata Maria. Maria faham maksud mata Taufiq. Dia tahu Taufiq masih bingung.

“semalam awak pengsan lepas tu tangan awak kene kaca so sebab tulah luka and awak demam panas teruk semalam. Kenapa tak bagi tahu, mama ? Kesian, mama. Pergi kerja dengan keadaan risaukan awak. Abang Muhd pon risaukan awak. Awak kalau dah sakit, bagi tahu. Jangan diam-diam. Nanti kalau lagi teruk kan dah cetuskan masalah.” Bebel Maria sambil merendam tuala kecil disisi Taufiq.

“Maria nak bising sebelah saya ke ?” soal Taufiq sedikit lemah.

“ah? Hehe. Sorry. Maria turun dulu ye. Nanti Mak Jah bawakan bubur. Taufiq makanlah.” Ujar Maria sebelum mengangkat punggung. Tidak mahu dia ingin berdua-duaan sebegini kerana ada sesuatu perasaan yang aneh sedang bermain dihatinya. Seram pulak. Lebih baik dia berundur diri.

“Eh! Kejap. Mama ada arahkan awak jaga saya ?” soal Taufiq.

Maria mengangguk.

“habis tu, selesaikan lah. Japgi Mak Jah bawak bubur. Awak suapkan. Tangan kanan saya tak boleh pakai buat sementara. Boleh ?” Taufiq memandang Maria tanpa perasaan. Padahal dalam hati dok dup dap dup dap.

Taufiq sedar akan perasaannya ini sejak bertemu pertama kali melihat Maria sewaktu pengebumian arwah ibu dan ayahnya. Taufiq tertarik dengan kecantikan semula jadi milik Maria. Rambutnya lurus panjang paras siku. Dengan bibirnya yang berbentuk kemas dan bulu matanya yang lebat serta panjang. Taufiq benar-benar jatuh cinta apabila melihat Maria buat kali pertamanya. Hatinya seolah-olah telah dicuri tetapi tidak diberitahu pada Muhd.

“err… awak kan ada tangan kiri ?” Maria menunjuk tangan kiri milik Taufiq.

“haih, awak ni. Kita kan tak elok makan dengan tangan kiri…” belum sempat Taufiq menghabiskan ayatnya. Muncul Mak Jah yang membawa bubur untuk Taufiq.

“Maria. Ni Mak Jah dah siapkan bubur. Suapkan Taufiq ye. Mak Jah nak kemaskan dapur kejap.” Maria hanya menyambut dulang yang berisi bubur dan ais suam serta ubat demam untuk Taufiq.

“baik. Mak Jah.”

“Terima kasih Mak Jah!” jerit Taufiq.

Maria menghampiri Taufiq dan terus menjalankan tugasnya tanpa banyak bunyi. Dia malas hendak melayan bising. Cepat kerjanya dilakukan cepat siap kerjanya.

“Kenapa tutup langsir ? Kenapa buka lampu ?”  tanya Taufiq yang baru sedar dengan keadaan biliknya yang agakterang dengan lampu. Hari kan siang. Kenapa perlu tutup langsir dan buka lampu.

Maria terus menyuap bubur kedalam mulut Taufiq. “ dekat luar hujan. Kilat sambar penyambar.”

Maria dan Taufiq hanya diam membisu. Maria hanya menyuap bubur untuk Taufiq dan matanya hanya memandang bubur. Tidak sekali pon matanya memandang wajah Taufiq ataupon mata Taufiq. Dirinya sedikit aneh dengan perasaannya.

Sebaliknya pula berlaku pada Taufiq, Taufiq seakan-akan tidak boleh berhenti memerhatikan wajah Maria. Seakan-akan ada aura yang menarik matanya untuk memandang Maria. Maria sedar akan mata yang memandang tetapi hairan kerana dirinya seakan-akan dipaku untuk keras duduk disitu.

Tiba-tiba, guruh yang kuat membuatkan Maria terkejut dan bertindak terus mendekati Taufiq. Taufiq sedikit terkejut. Ha! Sudah apa aku nak buat ?

“errr….” Taufiq sungguh gementar sebaik saja nafas Maria dekat dengan lehernya.  Tangannya hanya keras terpaku disisi. Dia tidak bergerak walau seinci pon.

Maria yang dari tadi memejamkan matanya kerana takutkan guruh yang berdentum kuat itu kembali membuka matanya. Maria terus menolak tubuh Taufiq yang sedia tersandar dibahu katil dan terus mengangkat punggung beredar dari bilik itu. Sungguh dia terkejut saat dirinya sedar dia yang menghampiri tubuh Taufiq dengan tidak sengaja. Mukanya merah menahan malu. Jantungnya tidak keruan kerana peristiwa tadi. Maria risau kalau kejadian tadi diketahui mama dan Abang Muhd.

“hush! Bahaya betol!” ujar Taufiq sebaik saja Maria keluar dari bilik. Taufiq menyilangkan kedua tangannya di dada. Tiba-tiba dirinya rasa macam telah dicabul oleh Maria.

*****

“siapa yang masak ?” soal Taufiq sebaik saja turun dari tangga. Matanya tertarik dengan hidangan lauk kampong yang enak di atas meja makan. Matanya tiba-tiba terpandang kea rah Maria yang sibuk menuang air ke dalam gelas. Jantung Taufiq sedikit terkejut dan kembali melarikan anak matanya. Taufiq terus mengambil tempat duduknya di meja makan.

“Maria yang masak.” Balas Puan Lailadan berlalu ke dapur.

Muhd turun dari tangga dan terus meluru ke sebelah tempat duduk Taufiq.  “adik aku memang hebat bab masak-memasak ni. Aku rasa adik aku ni dah boleh kahwin dah cuma calon suami sahaja yang belum ada lagi.”

Taufiq tersengih memandang Muhd. “ aku ? boleh aku jadi calon suami adik kau ?”

Maria menjeling kedua-dua jejaka itu. Korang sembang macam aku tak ada kat depan mata. Saja je nak sembang bagi aku dengar. “ehem-ehem.”

Muhd ketawa kecil sebaik saja mendengar Maria berdehem.

“ok!! Semua!!! Kita makan dulu ye. Mama dengan Maria masak special untuk korang berdua. Jemput makan. Baca bismillah dulu. Taufiq!” Puan Laila memanggil Taufiq untuk membaca doa. Taufiq hanya mengangguk dan terus membaca doa.

*****

Puan Laila menghampiri Maria yang kusyuk membasuh pinggan mangkuk di sinki. “Maria…”

“ye mama ?”

“mama nak cakap sikit. Boleh ?” soal mama. Maria sedikit aneh kerana suara mama lebih serious berbanding hari biasa.

Maria mengangguk. “boleh. Mama nak cakap apa ?”

“mama sebenarnya nak minta Maria satu perkara. Mama nak Maria tolong mama.” 

“tolong ? tolong apa mama ?” tanya Maria yang ingin tahu. Tangan yang sudah selesai mencuci pinggan dilap pada kain diatas meja itu.

“mama nak Maria kahwin dengan Taufiq.”

Maria seakan hampir terkena serangan jantung mendengar permintaan Puan Laila. Jari jemari Maria sudah mengeletar kerana terkejut dengan permintaan tersebut. Kenapa Puan Laila mahu dia berkahwin dengan Taufiq.

“mama minta tolong apa ni ? Maria tak bolehlah.” Tolak Maria dan terus melakukan tugasnya menyusun pinggan. Dia tidak mahu mendengar soalan itu. Perkahwinan terlalu cepat baginya. Dia masih berumur 20. Muda lagi! Dia perlu menjaga abangnya. Dia perlu mencapai cita-citanya.

“Mama tahu Maria suka kan Taufiq. Sudah sebulan Maria dan Muhd duduk di rumah mama. Mama sedar akan perasaan Maria terhadap Taufiq. Mama pon mahukan Maria jadi menantu mama. Mama seronok dapat tinggal dengan Maria. Maria dapat teman mama, berborak dengan mama. mama sebenarnya tak nak Maria tinggal dirumah sewa itu dengan Muhd. Mama dah anggap Maria dengan Muhd macam anak mama. Mama fikir ini ajelah jalan yang sesuai untuk kukuhkan hubungan kita. Kahwin dengan Taufiq.” Puan Laila sudah lama sedar akan sikap Maria bila berhadapan dengan Taufiq dan dia juga sedar akan sikap Taufiq bila berdepan dengan Maria.  Puan Laila teringin benar ingin mempunyai menantu seperti Maria. Baginya Maria sudah mempunyai cirri-ciri menantu kesayangannya.

“Mama… kalau Maria sukakan Taufiq pon. Belum tentu Taufiq sukakan Maria. Maria tak boleh kahwinlah mama. Maria nak jaga Abang Muhd. Maria nak kejar cita-cita Maria. Banyak benda yang Maria perlu lakukan. Ini terlalu awal lah bagi Maria. Maria baru sahaja kehilangan ibu dan ayah. Maria tak boleh mama. Maria tak boleh.”  Kata Maria dengan matanya memandang sayu kedalam mata Puan Laila. Ini bukan waktu yang sesuai. Bukan.

Puan Laila mengeluh. Air matanya mula hendak mengalir. Puan Laila terus memeluk tubuh maria. “ tak mengapa.”

“Abang izinkan Maria berkahwin dengan Taufiq. Taufiq memang dah lama sukakan Maria. Maria jangan risaukan abang. Abang dah besar. Dah pandai jaga diri dah. Pasal kahwin Maria kahwinlah hujung tahun ni. Pasal cita-cita Maria, Maria tak perlu risau. Taufiq dan Maria boleh kejar cita-cita bersama-sama. Abang izinkan. Abang kalau boleh memang dan Maria berkahwin dengan Taufiq. Abang nak ada orang yang akan jaga Maria. Abang bukan selamanya ada disisi Maria. Suatu hari nanti Abang pon perlu kahwin Maria pon perlu kahwin. Maria kahwin dengan Taufiq. Abang tahu Maria juga sukakan Taufiq” ujar Muhd yang muncul dipintu dapur.

Puan Laila mengleraikan pelukan dan hanya memerhatikan Muhd. Sedih hatinya melihat seorang abang yang sangat bertanggungjawab ke atas adiknya. Sangat sukar Muhd untuk melepaskan adiknya kepada orang lain walaupon Taufiq ada lah seorang manusia yang paling dia percaya.

Maria terkejut dengan kata-kata abangnya. Maria menghampiri Muhd dan terus memeluk abangnya. “terima kasih. Abang.”


“Aaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!”  jerit Maria sekuat hati.

Kedebuk! Terjatuh tubuh Taufiq yang sedang lena dibuai mimpi ke lantai. Kepala yang sedikit sakit terhantuk dilantai, digosok perlahan.Apa kena pulak dengan bini aku ni?

“kenapa sayang ?” soal Taufiq separuh sedar. Rambut yang kusut dan terasa gatal itu digaru.

“Mama!!!!! Abang!!!!!!” jerit Maria lagi.

 “shhhhhh… Kita dah kahwinlah sayang.” Taufiq segara bangun dan terus menekup mulut Maria. Maria meronta-ronta minta dilepaskan.

“Abang!!!!” jerit Maria yang Berjaya menarik tangan Taufiq.  Taufiq kembali menekup mulut Maria.

Tiba-tiba pintu diketuk. TOK TOK TOK.

“weh! Apahal bro ?” soal Muhd yang ingin bersiap untuk ke pejabat Puan Laila. Kini Muhd sudah pon berkerja dibawah Puan Laila sebagai pembantu peribadi. Puan Laila sangat senang hati dengan kehadiran Muhd dan Maria.

“tak ada apa! Aku tengah settle kan!” balas Taufiq. Maria yang tak habis-habis meronta u dipeluk erat.

“settle dengan kelembutan bro!” erit Muhd dan berlari ke biliknya dengan ketawa kecil.

“kenapa tu Muhd ?” soal Puan Laila yang nampak kelibat Muhd berlari anak kebiliknya.

“masalah laki bini mama. Mama turun dulu. Nanti Muhd turun.” Jawab Muhd. Puan Laila hanya mengangguk dan terus menuruni tangga.

“jangan jeritlah. Kita dah kahwin. Kita kahwin semalam. Ingat ? Cuba sayang ingat slow-slow.” Pujuk Taufiq. Perlahan-lahan tangannya melepaskan Maria.

Maria hanya diam dan cuba mengingati apa yang sedang berlaku . Otaknya kembali berfungsi. Perlahan-lahan bibirnya menguntum senyuman.

“sorry… Maria terkejut sikit. Maklumlah Maria tak pernah tidur dengan mana-mana lelaki sebelum ni. Maria terkejut. Maafye Abang.” Maria menepuk bahu Taufiq perlahan.

Taufiq meraup muka. “terperanjat abang tahu tak. Sakit kepala terhantuk kat lantai tadi. Semua sebab Maria!”

“ah! Sorry. Maria tak sengaja. Mana yang sakit ? Meh Maria tengokkan.” Maria menarik kepala Taufiq dan cuba melihat mencari luka. Risau pulak dia.

Taufiq tersengih dan dengan kegatalan yang sedia ada. Tubuh kecil Maria dipeluk erat dan terus dikucup bibir Maria. Maria terkedu dengan tindakan Taufiq. Jantungnya tidak berhenti-henti berdegup. Kucupan hangat itu membuatkan mukanya merah menahan malu.

“apa yang abang buat ni ?” soal Maria.

“laaaaa.. kitakan dah kahwin. Tanya pulak. Faham-faham sendiri lah sayang oiii.” Jawab Taufiq.
“ehm. Ehm. Maria tak faham dan tak nak faham. Maria nak mandi.” Maria cepat-cepat meleraikan pelukan dan berlari ke tandas. Maria takut dengan muka Taufiq yang mempunyai maksud yang mendalam.

“tunggu!!! Kita mandi sama-samalah!”  jerit Taufiq dan berlari menerjah bilik air.

*****

“Abang… Bila Maria fikir-fikirkan balikkan. Ada hikmah rupanya, Allah tarik ibu dan ayah dari Mari dan Abang Muhd tapiiii…. Allah bagi Maria suami yang sayangkan Maria dan mama yang sayangkan Maria. Allah tu Maha Adil kan abang ?” Maria menggenggam erat jari jemari Taufiq. Matanya hanya memandang kearah anak kecil yang sibuk bermain dengan air didalam kolam plastic.

“Betul. Allah tu memang Maha Adil dan hanya Dial ah yang Maha mengetahui dan merancang segala-galanya. Abang bersyukur sangat dapat jadikan Maria sebagai isteri abang. Bersyukur sangat-sangat.”  Taufiq mengucup lembut dahi Maria dan kembali memandang anak mata Maria.

“Maria… Abang cintakan Maria.” Ucap Taufiq perlahan.

Maria tersenyum malu. “Maria juga cintakan abang. Maria nak ucapakan terima kasih banyak-banyak sebab sayangkan Maria, bantu Maria dengan Muhd. Terima kasih Abang kerana sudi hadir dalam hidup Maria.”

“memang tanggungjawab abang sebagai seorang suami misali kan? Terima kasih juga pada Maria kerana kurniakan cahaya mata untuk abang. Terima kasih Sayang.”

Taufiq dan Maria tersenyum mesra. Tiba-tiba… “ibu!!! Ayah!!!”

“iya sayang.” Jawab Maria dan Taufiq serentak. Kini Maria dan Taufiq hidup bahagia dengan anugerah dari Allah iaitu Ahmad Haziq bin Ahmad Taufiq.


 
Template Edited By Aien Story ♥ All Rights Reserved © 18 Feb 2012